Mungkin Itu Yang Terbaik

“Akan dikabulkan doa seseorang selama dia tidak terburu-buru sehingga dia mengatakan, aku sudah berdoa tetapi tidak di kabulkan”(Riwayat Bukhari, Muslim, Abu Daud, Tarimizi dan Ibnu Majah)
“Jangan kamu ragu akan janji Allah jika belum beroleh apa yang di janjikan, meskipun zamannya telah tertentu. Janganlah keraguan itu menimbulkan kerosakan dalam mata hati kamu dan memadamkan cahaya(nur) rahsia hatimu.” (Kata hikmah ahli sufi, Ibnu Athaillah).
Kita mungkin sudah kerap berdoa tetapi belum termakbul hajat yang di pohon. Kita mungkin rasa bosan kerana sekian lama berdoa meminta, masih tidak tercapai hasrat.
Hanya Allah yang Maha Mengetahui waktu dan bentuk yang paling sesuai untuk mengabungkan doa hamba-Nya.
Hasrat kita lambat tertunai, mungkin belum masanya untuk kita menerima. Barangkali juga Allah akan gantikan dalam bentuk yang lain, yang jauh lebih baik dan berharga kerana permintaan asal tidak sesuai dengan diri kita.
Kejayaan dan kebahagiaan yang kita impikan, akan tetap hadir, hanya mungkin dalam bentuk dan waktu tidak kita duga. Atau dengan kata lain, ia berlainan dengan perancangan yang kita buat. Tetapi jangan ragu-ragu, kerana mungkin itulah yang terbaik untuk kita.

Bisikkan ke hati
“Aku tekun berdoa dan berusaha untuk kejayaan dan kebahagiaan, Aku sedar, ada ketikanya hajatku lambat terpenuhi dan mungkin Allah akan gantikan yang lain, yang lebih baik. Aku yakin kejayaan dan kebahagiaan itu akan jadi milikku walaupun mungkin dalam bentuk yang lain”.
Hadis&falsafah dari majalah Nur edisi Sept 2007

Comments

Popular posts from this blog

Jangan Mengharap Pada Sesuatu Yang Belum Pasti

Kenalilah Ciri2 Hasad Dengki

Perjalanan Baby Aleesya - Birth Story at 38 weeks